One Step Further as A Layouter

Agustus 07, 2015 0 Comments A+ a-

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Selamat menjelang siang!!

Pagi kesiangan gini gaada dosen tuh rasanya kayak....ngebelah atmosfer berlapis-lapis, meluncur bareng paus akrobatik, terus ngebut menuju rasi bintang paaaaaaaling romantis! Hahaha curhat, maap :v


By the way, by the way, kapan sih terakhir baca majalah? Ga seabad yang lalu juga kan? Majalah atau e-magz nih? Seiring berkembangnya zaman ngerasa ga sih kalo majalah sekarang sama dulu pas mungkin kita masih smp atau bahkan sd, banyaaaak banget perbedaanya. Segala sesuatunya emang sih selalu ada masanya untuk berevolusi. Tapi karena evolusi ini juga yang bikin kita jadi kangen sama masa-masa kejayaan majalah jaman dulu. Bahkan Achi sendiri kangen dulu jelajahin mamang-mamang majalah satu ke mamang majalah dua, tiga dan seterusnya, buat nyari majalah bobo yang ada bonus bindernya :'D hahahaha



Dulu banget, mungkin sd atau smp, meski ga langganan dan hobi beli majalah juga, tapi Achi sempet berpikir pengeeeeen banget kerja di majalah. Padahal dulu tiap beli majalah entah anak ataupun majalah cewek, yang diliat bolak-balik sampe halamannya robek juga itu cuma gambar sama layout halamannya yang eye catching. Bisa dibilang, Achi hampir ga baca sama sekali artikel yang ada di dalemnya. Paling beberapa yang cuma sekedar iseng buat dibaca :'D Entah ya, kayaknya emang dari dini, otak kanan Achi lebih cepet jalan dibanding otak kiri wkwkwk

Karena keinginan iseng pas kecil mau kerja di majalah itu, sempet kepikiran juga bikin target abis lulus kuliah, majalah adalah tujuan pertama buat apply lamaran. Dulu sih tertariknya di majalah cewek gitu, tapi gatau kenapa pas semester-semester akhir malah kepikiran masuk ke majalah anak.

Alhasil, saking keponya ngerasain jadi layouter majalah anak, pas semester 5 lalu Achi magang di salah satu majalah anak. Tapi setelah magang itu malah ngerasa...jenuh. Ngedesain majalah buat anak ternyata lebih susah broh :'

Tapi tetep sih, ga bikin Achi pengen menyudahi hasrat Achi buat kerja di majalah. Karena apa ya... gatau deh hahahaha

Dan dari beberapa bulan yang lalu, tempat kerja Achi pengen jalanin projek mereka yang dulu sempet dihibernasikan kurang lebih setahun. Yak, PROJEK MAJALAH !!

Jadi Rumah MC itu dulunya sempet punya projek majalah yang namanya RMC Magz. Tapi karena suatu alasan, majalah itu diberhentikan sementara. Dan kayak dikasih air le minerale di tengah gurun pasir sahara, pas ditawarin Kak Alice buat ngehandle desain dan layoutnya secara keseluruhan, Achi langsung aja bilang "IYA kak, MAUUU!"

Emang deh, rezeki anak soleh ga kemana hahaha

RMC Magz ini adalah e-magazine yang mengangkat bidang public speaking sebagai topic centre. Dan merupakan majalah public speaking pertama DI INDONESIA!

Awalnya Achi pikir majalah ini punya image yang kaku dan pembahasan yang serius. Jadi sempet ragu juga buat ngambil project ini karena desain Achi emang gabisa dikaku-kakuin T.T

Tapi asiknya...ternyata RMC Magz ini bakal di-reborn dengan image yang lebih fresh dan tentunya targetnya yang buat anak muda gitu kayak Achi(?). Yey! No need to worry hehe

Dan tepat bulan April lalu, RMC Magz resmi berubah nama menjadi speaKing Magz!
Logo speaKing Magz

Dengan sedikit keterlambatan dan adanya trial and error di awal langkahnya speaKing Magz, akhirnya pada bulan agustus ini, edisi perdananya SUDAH DIRILIS !!

Penampakan Cover EMagz edisi #1

Lebih jelasnya, bisa banget lho didownload disini  speaKing Magz #1

Sebenarnya speaKing Magz ini terlahir menjadi bilangual. Maksudnya, satu edisi ini akan diterbitin dengan 2 bahasa, Indonesia dan Inggris. Jadi, tunggu aja ya yang versi inggris dan edisi speaKing Magz berikutnya :)

Makasih~

Wassalamu'alaikum Wr. Wb.